Pekanbaru,reportaseindonesia.id | Musibah Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) atau yang dikenal dengan sebutan virus Corona telah menjadi suatu perhatian dunia termasuk Indonesia. Untuk menanggulangi serta memutus mata rantai penyebaran virus tersebut untuk itu pemerintah pusat dan pemerintah provinsi maupun pemerintah kabupaten / kota menyiapkan anggaran dana yang bersumber dari anggaran belanja yang merupakan uang rakyat.

Ketua Ikatan Wartawan Online (IWO) Provinsi Riau Kavilah Somarito, Jumat (8/4/2020) meminta kepada pemerintah khususnya Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau dan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) serta Pemerintah Kota (Pemkot) untuk transparan dalam pengelolaan serta penyaluran dana penanggulangan dan dana kemanusiaan covid-19 ini.

Advertisement

“Seperti yang kita ketahui bersama bahwa anggaran APBD Pemprov, Pemkab serta Pemkot di Riau telah dilakukan penyesuaian untuk mengatasi penyebaran dan bantuan kemanusiaan covid-19 ini.
Dana yang disiapkan pemerintah puluhan hingga ratusan miliar dan untuk itu perlu kiranya adanya transparansi pemerintah dalam pengelolaan tersebut, terang Ketua IWO Riau.

Selain itu ia juga menghimbau kepada pemerintah untuk mengumumkan dana-dana yang dipakai dan yang akan dipakai sesuai prosedur.

“Kita minta juga agar peruntukan dana penanggulangan tersebut diekspos dan ada pres rilisnya agar mudah bagi teman-teman wartawan mempublikasi atau mengeksposnya ke media masing-masing,” ujar Ketua IWO Kavilah yang disapa Vila yang berprofesi salah seorang wartawan di media cyber yakni riauterkini.com

Selain itu Vila juga mengungkapkan bahwa pemerintah agar berhati-hati dalam pengelolaan dana bantuan covid-19 tersebut karena banyaknya dana yang bersumber dari APBD dialihkan untuk mengatasi dan menanggulangi bencana non alam tersebut serta termasuk dana kemanusiaan akibat virus tersebut.

“Kita ingatkan kepada Pemerintah khususnya Pemprov Riau dan Kabupaten/Kota untuk berhati-hati serta terbuka dalam penggunaan dana bantuan covid-19 tersebut sehingga jangan sampai terjadi penyelewengan atau korupsi dalam pengelolaan dan penyaluran dana bantuan tersebut,” ungkap vila.

BACA JUGA :   Dikonfirmasi Terkait Dugaan Buku KIR Palsu, Kepala UPTD KIR Kota Pekanbaru Terkesan Menghindar

Ketua IWO Riau ini juga meminta kepada pemerintah khususnya Riau untuk memberikan data atau salinan penggunaan atau peruntukan dana tersebut agar dapat dilakukan monitoring sehingga adanya keterbukaan atau transparansi.

“Kalau bisa berikan wartawan (IWO, red) salinan sumber dana-dana yang ada untuk menanggulangi covid-19 ini supaya hal ini kita bisa memonitoring semua kegiatan dan penggunaan dana tersebut,” tambah vila.

Selain itu, ia juga berharap pihak penegak hukum seperti KPK, Polri, dan Kejaksaan untuk dapat bekerjasama dalam melakukan pemantauan dalam penggunaan atau penyaluran dana bantuan covid-19 tersebut.

“Kita akan bekerjasama dengan pihak penegak hukum yang ada untuk bersama-sama mengawasi dana bantuan covid-19 tersebut agar harapan kita tidak terjadi penyalahgunaan atau praktek KKN dalam penyaluran dana bantuan itu ,harap Vila.

Sumber : Rilis IWO

Editor : Hargono